top of page
  • Gambar penulisCreative SHINTA VR

AI dan SDM: Peran Kecerdasan Buatan dalam Akuisisi Bakat Modern


ai dan sdm

Dalam lanskap sumber daya manusia (SDM) yang terus berkembang, integrasi Kecerdasan Buatan (AI) telah merevolusi cara organisasi memperoleh talenta. Alat dan teknologi berbasis AI telah menyederhanakan proses rekrutmen, meningkatkan pengalaman kandidat, dan berkontribusi pada pengambilan keputusan yang lebih tepat. Ketika dunia usaha berusaha untuk tetap kompetitif di pasar global, memahami peran AI dalam akuisisi talenta modern sangatlah penting.


Revolusi Akuisisi Bakat


Pada mulanya, proses akuisisi bakat tradisional melibatkan penyaringan manual dari banyak resume, wawancara yang memakan banyak waktu, dan sejumlah berkas dokumen. Kini, perangkat-perangkat yang ditenagai AI telah membentuk ulang proses tersebut menjadi lebih efektif dan efisien. Aspek kunci dari perubahan akuisisi bakat tersebut antara lain asisten virtual, analisa penyaringan resume, hingga penghematan biaya dan waktu.


Asisten Virtual


Ketika pelamar kerja mesti menyusun jadwal wawancara bersama pihak HRD dari sebuah perusahaan, AI mampu menyediakan asisten virtual untuk memangkas hal tersebut. Departemen Human Resources tentunya akan sangat terbantu berkat teknologi AI. AI mampu menjawab kekhawatiran kandidat, jadwal wawancara, bahkan melakukan penilaian awal terhadap karakteristik dari para kandidat.


Penyaringan Resume


Algoritma AI dapat secara mudah menganalisis ratusan hingga ribuan resume dalam hitungan detik yang memudahkan HR untuk mengidentifikasi kandidat tenaga kerja yang memenuhi syarat. Sistem ini berandalkan Natural Language Processing (NLP) untuk mengekstraksi informasi relevan dari resume yang kemudian dicocokkan dengan deskripsi pekerjaan. Satu hal signifikan dari kedua keunggulan ini adalah penghematan waktu dan biaya untuk menyaring kandidat yang sesuai.


Penghematan Waktu & Biaya


AI secara otomatis memangkas waktu dari berbagai pekerjaan, termasuk penyaringan kandidat kerja di sebuah perusahaan. Selain itu, AI juga mengurangi intervensi akan kebutuhan manual. Fakta ini tidak hanya mengakselerasi proses rekrutmen kandidat, tetapi juga memangkas biaya yang dibutuhkan. Misalnya, biaya untuk mencetak ribuan dokumen yang mencantumkan data dan informasi kandidat yang belum tentu menjadi kandidat yang tepat untuk perusahaan tersebut.


Kesimpulannya, AI telah menjadi terobosan baru dalam akuisisi bakat modern. Kemampuannya untuk menyederhanakan proses telah membentuk kembali lanskap SDM. Organisasi yang menggunakan AI dalam strategi akuisisi talentanya tidak hanya akan menghemat waktu dan sumber daya, namun juga mendapatkan keunggulan kompetitif dalam menarik dan mempertahankan talenta terbaik.



3 tampilan0 komentar

Comments


bottom of page